Article

Film Animasi “The Great Controversy” Memenangkan Animasi Terbaik di Festival Film Internasional Delhi Shorts ke-10 Tahun 2021

Jakarta.hopechannel.id || Sebuah film animasi baru yang dibuat oleh Hope Discovery—proyek antara Speranta TV dan Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh—menggali Kontroversi Besar dalam bentuk naratif, dalam upaya membuat Pandangan dunia Advent dan pesan akhir zaman dapat diakses oleh para pencari dan anggota.

 

“Festival ini menghadirkan lebih dari 1.300 film yang terdaftar, dan mereka memilih sekitar 40 atau 50 film,” jelas sutradara film, Attila Peli. “Sangat rumit untuk dipilih di festival manapun, karena untuk memenangkan penghargaan dengan film yang sangat Kristen dalam festival sekuler hampir tidak mungkin. Saya pikir itu adalah pencapaian yang luar biasa dan saya berterima kasih kepada Tuhan untuk itu.”

 

Sejak itu, film tersebut juga memenangkan Fitur Animasi Terbaik di Festival Film Christian Georgia, dan Penghargaan Keunggulan dalam kategori Pengeditan Suara/Pengeditan Suara Kristen pada Kompetisi Film Global Penghargaan.

 

“Saya sangat senang bahwa kami telah memenangkan penghargaan dan akan lebih banyak lagi yang akan datang, tetapi saya lebih tertarik untuk menempatkan ikon festival film ini sehingga orang tahu bahwa itu berkualitas baik, layak untuk ditonton. Kami tidak tertarik kecuali orang-orang akan menontonnya dan mengubah cara pandang mereka tentang kehidupan,” jelas Pak Peli.

 

Membutuhkan waktu sekitar tiga tahun untuk menyelesaikan proyek tersebut, Mr Peli mengatakan bahwa dia pertama kali terinspirasi untuk membuat film tersebut setelah menghadiri Konferensi GAiN di Seoul pada tahun 2018. “Saya belum pernah melihat film tentang Kontroversi Besar sebelumnya—bahkan dari Advent, dan itu tema utama teologi Advent! Saya tidak tahu persis bagaimana melakukannya, tetapi saya tahu saya ingin membuat film.” 

 

Bekerja keras untuk mengisi kekosongan ini, Pak Peli mengumpulkan tim kecil yang terdiri dari animator, tiga ilustrator, seorang insinyur suara dan seorang editor, dan mulai menulis naskah, yang diyakini diilhami oleh Tuhan.

 

“Saya baru saja mulai menulis naskah dan itu keluar dalam waktu sekitar seminggu. Saya pikir itu diilhami oleh Tuhan karena sekarang saya melihat naskahnya dan saya tidak mengenali keterlibatan saya sendiri!” dia berkata. “Masalahnya, film itu mahal, dan kami memiliki anggaran yang sangat kecil—bahkan pada awalnya kami bahkan tidak memiliki anggaran! Untuk menceritakan kisah kompleks dari Great Controversy dalam film live-action akan membutuhkan anggaran Hollywood, jadi saya berpikir tentang animasi saja.”

 

Film ini mengikuti narasi menyeluruh dari Kontroversi Besar—dari kejatuhan Lucifer hingga kedatangan Yesus yang kedua kali—melalui mata sang protagonis, Samuel. Samuel dan saudara perempuannya, Naomi, mengalami situasi yang sulit dan Samuel akhirnya ditikam oleh pacar saudara perempuannya. Saat dia setengah sadar dan di rumah sakit, Samuel mendapat penglihatan tentang surga, Yesus, dan tokoh-tokoh penting dalam Alkitab. 

 

“The Great Controversy adalah inti dari film ini, tapi saya tidak ingin itu berdiri sendiri,” jelas Pak Peli. “Saya ingin mengambil topik besar ini—yang mungkin tidak relevan untuk anak muda—dan menghubungkannya dengan drama kehidupan nyata. Film berakhir dengan Naomi perlu membuat keputusan, dan saya harap ini juga tercermin dalam kehidupan nyata.”

 

Membuat Kontroversi Besar dapat diakses dan menarik bagi kaum muda adalah motivasi utama Bapak Peli untuk membuat film tersebut. Dengan durasi 56 menit dan menampilkan gaya animasi yang artistik dan sangat emosional, film ini dirancang sebagai produk pengantar untuk menginspirasi orang-orang muda untuk menggali lebih dalam narasi Alkitab dan akhirnya ke dalam teologi Advent.

 

“Kontroversi Besar yang ditulis Ellen White adalah buku yang luar biasa, tetapi memiliki beberapa ratus halaman dan kebanyakan anak muda belum membaca beberapa ratus halaman sepanjang hidup mereka,” kata Mr Peli. “Jika Anda memberi mereka buku seperti itu, mereka akan mulai berjalan, jadi mereka membutuhkan pengantar yang mudah dilihat.”

 

Meskipun film tersebut dianimasikan, Peli menekankan bahwa film tersebut bukanlah film yang dirancang untuk anak-anak, karena menampilkan tema-tema duniawi dan penggambaran Setan dan setan. Sebaliknya, itu ditargetkan pada kelompok usia 15 hingga 35 tahun, ketika kaum muda mulai mengajukan pertanyaan eksistensial dan menjadi tertarik pada spiritualitas.

 

“Gereja telah membuat kesalahan dengan berpikir bahwa kaum muda tidak tertarik pada spiritualitas,” kata Peli, mendesak Gereja Advent untuk berinvestasi lebih banyak dalam produk-produk kreatif. “Mereka tertarik, tetapi Anda harus mengemasnya dengan cara yang berdampak pada mereka, itu relevan. Jika Gereja mulai memahami nilai sebuah cerita—bagaimana informasi melekat di benak Anda dan mempengaruhi Anda secara emosional—maka kami mungkin akan memiliki anggaran untuk membuat lebih banyak film yang relevan dengan spiritualitas!” 

 

“Orang-orang tidak memahami dunia tempat kita tinggal karena mereka tidak melihat kita sebagai bagian dari perang spiritual yang lebih besar. Ketika Anda memahami ini, seluruh fokus Anda berubah. Anda menyesuaikan kembali strategi hidup Anda.”

 

Saat ini, film tersebut tersedia untuk ditonton sebagai serial tujuh bagian dalam bahasa Rumania di saluran YouTube Hope Discovery Romania . Versi bahasa Inggris juga akan segera dirilis. Anda dapat menonton trailer bahasa Inggris melalui link ini (**/red

Kembali ke daftar