Article

WAW.. Ini Dia, Dibalik Layar Rapat Tahunan General Conference

JAKARTA. hopechannel.id || Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh di seluruh dunia dipersatukan dengan cara yang unik dan kuat di Dewan Tahunan tahun ini, terima kasih kepada Scott Grady, manajer teknis Gereja untuk pertemuan terbesarnya. Bersama dengan timnya yang terdiri dari 12 orang, mereka memfasilitasi melalui teknologi mutakhir, Dewan Tahunan, pertemuan tahunan Komite Eksekutif General Conference. Komite ini adalah badan komite  tertinggi dimana terdiri dari sekitar 300 anggota komite dan undangan di seluruh dunia. 

 

Pertemuan tahunan, biasanya diadakan secara langsung di kantor pusat Gereja Advent sedunia di Silver Spring, Maryland, diadakan tahun lalu untuk pertama kalinya sepenuhnya online, karena pandemi COVID-19.

 

Namun, tahun ini, kepemimpinan gereja memutuskan untuk mengadakan acara gabungan, dengan pertemuan yang diadakan di kantor pusat sedunia bagi mereka yang dapat hadir secara langsung, sementara juga menyediakan koneksi di seluruh dunia untuk pertemuan di tempat melalui lima pertemuan Zoom secara bersamaan—diselenggarakan dalam bahasa Inggris, Spanyol, Prancis, Portugis, dan Rusia. Rapat Zoom interaktif tersedia untuk anggota Komite Eksekutif dan undangan sementara streaming langsung tersedia untuk semua. Menurut perwakilan Zoom, hal semacam ini belum pernah dilakukan sebelumnya. 

 

BANYAK HAL YANG PERTAMA

"Banyak hal pertama yang terjadi di sini selama pertemuan ini," kata Grady. "Kami merencanakan semua ini di atas kertas terlebih dahulu. Di atas kertas, semuanya berhasil, dan kami benar-benar senang bahwa ini juga berhasil dalam kenyataannya!"

 

Tim teknis tiba di kantor pusat dunia sepuluh hari sebelumnya untuk menyiapkan peralatan penyiaran mereka, termasuk kabel sekitar 3.000 kaki--fiber optik untuk kamera, koaksial untuk video, kabel mikrofon XLR, dan kabel jaringan audio Dante tugas berat. Sekitar 10 rak menampung berbagai jenis peralatan, termasuk 11 laptop yang digunakan untuk rapat Zoom. Empat komputer grafis disiapkan untuk video yang ditampilkan selama rapat, untuk membuat grafik layar, dan untuk menampilkan pengatur waktu. Stasiun besar disiapkan untuk audio, control master, dan mengkoordinasikan rapat Zoom secara bersamaan. 

 

Setelah semuanya siap, "latihan berpakaian" diadakan pada hari Rabu, 6 Oktober, satu hari sebelum Dewan Tahunan dimulai, memastikan semua sistem berjalan sesuai rencana. 

 

Malam berikutnya pertemuan dimulai dengan pembukaan resmi Dewan Tahunan, diikuti dengan konferensi LEAD. Semua berjalan dengan baik karena program yang diadakan di auditorium General Conference secara serentak disiarkan ke seluruh dunia dalam lima bahasa di berbagai rapat Zoom dan streaming langsung. 

 

RUTINITAS HARIAN

Setiap hari setelahnya, kru tiba pada pukul 6 pagi untuk meninjau program hari itu dan memeriksa semua peralatan, memastikan semua sinyal dan koneksi berfungsi dengan baik, level audio diatur dengan benar, video siap dan siap diputar pada waktu yang tepat, dan lagi. Ketika semua sudah siap, tim berkumpul untuk berdoa, meminta Tuhan untuk membimbing dan memberkati pekerjaan mereka. Kemudian siaran simultan dimulai.

 

"Semuanya dimulai dengan penerjemah di belakang auditorium," jelas Grady. Saat mereka menerjemahkan dari bahasa Inggris ke bahasa target mereka, "audio mereka masuk ke jaringan audio, yang didistribusikan seperti jaringan komputer. Melalui penambalan sinyal tersebut, kami dapat mengarahkan setiap bahasa ke rapat Zoom yang tepat untuk bahasa tersebut. ," dia berkata. Selain itu, mereka yang ada di rapat Zoom memiliki opsi untuk beralih ke transmisi bahasa Inggris jika mereka mau. Berbagai bahasa juga disalurkan ke encoder untuk lima streaming langsung yang berbeda, serta ke pemancar radio yang digunakan oleh mereka yang menghadiri secara langsung tetapi menginginkan terjemahan. 

 

Video dari rapat masuk ke pengalih video dan kemudian diumpankan kembali ke setiap rapat Zoom, jelas Grady. "Kami memiliki router video di sistem kami, sehingga kami dapat merutekan sinyal video secara independen ke setiap rapat Zoom. Dan di router, kami dapat menyematkan bahasa yang sesuai dengan sinyal video."

 

Saat ini berlangsung, "Kami juga mengambil video dari setiap rapat Zoom," kata Grady, "dan mengubah output komputer menjadi sinyal yang digunakan oleh pengalih video kami." Ketika seorang anggota komite atau undangan yang hadir melalui Zoom ingin berbicara, dia mengangkat "tangan" elektronik mereka yang dicatat oleh koordinator rapat Zoom dan memasukkan nama orang tersebut ke daftar pembicara yang akan datang. Dari sana, orang yang memantau kelima rapat Zoom menemukan individu yang ingin berbicara dan menempatkannya di barisan yang diumpankan ke pengalih video. Ketika ketua panitia memanggil orang tersebut untuk berbicara, video langsung dan umpan audio mereka dimasukkan ke dalam output kedua dan ditempatkan di layar utama. Jika anggota ingin berbicara dalam bahasa ibu mereka, 

 

KEJUTAN TERBESAR

Pertemuan berlangsung dari 7-13 Oktober. Di hari terakhir, ketika ditanya apakah dia dan timnya menemukan kejutan, Grady tertawa kecil. "Kejutan terbesar, dan mungkin seharusnya tidak, adalah bahwa semuanya telah bekerja hampir sempurna! Saya tidak bisa memikirkan masalah apapun yang membuat kami panik. Kami di sini selama 10 hari untuk menyiapkan. Kami menguji semuanya. Kami berjalan kering, jadi masalah atau kejutan apa pun dapat kami perbaiki sebelum rapat dimulai. Kami menghabiskan banyak waktu untuk menyelesaikan masalah sebelumnya, dan kembali ke kantor kami menggambar di papan tulis, menata konektivitas. proses yang lama." 

 

Meski banyak persiapan yang dilakukan jauh-jauh hari, Grady mengaku tidak akan sukses tanpa restu Tuhan. "Teknologinya ada, tapi tidak mungkin kita bisa melakukannya sendiri," katanya. "Setiap pagi kami meminta Tuhan memberkati kami dalam pekerjaan kami. Itu sangat penting."

 

Ia pun mengucapkan terima kasih kepada timnya. "Saya tidak bisa menghargai apa yang terjadi di sini. Ini semua orang-orang ini," katanya dengan sapuan tangannya. "Merekalah yang membuatnya bekerja. Mereka hanya bekerja sejauh ini dan di atas apa yang kami harapkan! Saya tidak menghargai apa yang mereka lakukan. Ini adalah tim!" 

 

Tim ini sebagian besar terdiri dari pakar teknologi lepas dari seluruh Amerika Serikat, selain Russell Moulder dari Hope Channel International; Nick Wolfer, direktur departemen Layanan Produksi di Divisi Amerika Utara (NAD); dan Scott Grady, yang menjabat sebagai manajer produksi lapangan untuk NAD serta manajer teknis untuk Sesi General Conference (GC). Apresiasi diberikan kepada NAD atas penggunaan peralatan mereka dan untuk berbagi keahlian mereka untuk acara ini.

 

"Kami berlatih [di Dewan Tahunan]," kata Grady. "Kami melakukan ini sebagai latihan untuk Sesi mendatang." 

 

Sesi GC mendatang, (dijadwalkan akan diadakan 6-11 Juni 2022, di St. Louis, Missouri) 2.713 delegasinya, dan 22 juta anggota Gereja yang berlokasi di lebih dari 200 negara di seluruh dunia, pasti akan mendapat manfaat dari teknologi digunakan di Dewan Tahunan tahun ini.

Kembali ke daftar