Article

Sekretaris General Conference GMAHK Serukan Untuk Semua Sungguh-Sungguh Terlibat Dalam Identitas Spiritual Kita

JAKARTA. hopechannel.id || Sejak akhir presentasi dan diskusi pada tanggal 11 Oktober 2021  tentang sepuluh masalah penting yang berkaitan dengan identitas kita, dan sejak pesan Penatua Wilson pada hari Sabat pagi, di mana dia berbagi kekhawatiran yang sama, saya terus memikirkan dan berdoa mengenai tantangan kita. 

 

 

Sebuah kutipan yang dikaitkan dengan John Wesley selalu ada di pikiran saya, karena itu mengingatkan saya bahwa, "Apa yang ditoleransi oleh satu generasi, akan diterima oleh generasi berikutnya." Saya juga ingat sebuah pernyataan dari Ellen White dalam Testimonies for the Church, volume 1, halaman 262, ketika dia menulis bahwa, “kita harus berjalan dalam terang yang menyinari kita, jika tidak terang itu akan menjadi kegelapan.” 

 

 

Saya percaya bahwa kita dipanggil untuk menjadi suara Tuhan dan bukan gema budaya kita. Tetapi suara budaya menjadi lebih kuat di antara kita, terutama di media sosial, ketika influencer seringkali lebih relevan daripada pemimpin spiritual. Mereka menjadi lebih relevan bukan karena mereka tahu tentang agama atau kehidupan spiritual, tetapi karena mereka memiliki keterampilan komunikasi dan tahu bagaimana menghadapi media sosial dan kebutuhan masyarakat. 

 

Merefleksikan Keyakinan Kami

 

Kita perlu meluangkan waktu untuk memikirkan apa yang kita yakini dan bagaimana membagikan apa yang kita yakini. Kedua aspek tersebut sangat penting.

 

Kadang-kadang kami berbicara tentang kebutuhan kaum muda atau generasi baru, menunjukkan bahwa kami perlu menciptakan cara untuk berkomunikasi dengan mereka dan menyajikan relevansi pesan kami. Namun sekarang, terutama di masa pandemi, tantangan untuk mengkomunikasikan kebenaran secara positif, jelas, dan relevan bukan hanya sesuatu untuk generasi baru. Ini adalah tantangan bagi setiap generasi. 

 

Di sini saya berbagi salah satu kekhawatiran saya. Kita perlu menemukan cara untuk berhubungan kembali dengan banyak anggota gereja kita dan membantu mereka memahami keindahan kebenaran Alkitab dan relevansi Firman Tuhan untuk zaman kita. Dan bantulah mereka untuk dilindungi dari apa yang Eugene Peterson gambarkan sebagai “trinitas kontemporer baru” yang menggantikan Tritunggal Allah, yaitu, “perasaan suci saya, keinginan suci saya, dan kebutuhan suci saya.”

 

Bekerja dengan Garis Depan Gereja

 

Namun, ini adalah gerakan yang tidak terjadi di Dewan Tahunan General Conference. Yang paling bisa kita lakukan di sini adalah mengangkat beberapa kekhawatiran dan mendiskusikan beberapa strategi untuk menghadapi masalah. Tetapi inisiatif yang paling efisien perlu terjadi di garis depan gereja.

 

Tantangan yang kita diskusikan kemarin dan Penatua Wilson berkhotbah pada hari Sabat bukanlah ranah eksklusif GC. Mereka adalah wilayah Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh secara keseluruhan.

 

Kita semua bersama-sama, terutama sebagai pemimpin Serikat dan Divisi, perlu menangani masalah ini. Kita perlu meluangkan waktu untuk berdoa, memikirkannya, mengevaluasi, mempelajari, berdiskusi, dan menyusun strategi untuk mengubah situasi saat ini. Jika kita membatasi diri untuk memberi selamat kepada GC atas diskusi dan presentasi yang menghibur, atau jika kita, di sisi lain, hanya mengkritik dan meminta lebih banyak inisiatif di bidang tertentu, hampir tidak ada yang akan berubah.

 

Kita harus meninggalkan Dewan Tahunan ini membahas apa yang akan kita lakukan dalam pertemuan akhir tahun divisi kita. Kita harus memutuskan bagaimana mengelola situasi ini di tingkat Serikat dan bagaimana menjangkau pendeta dan gereja lokal kita.

 

Anggaran, Gedung, dan Badan

 

Seringkali, sebagai pemimpin, kita sangat memperhatikan pengelolaan gereja dan sangat terlibat dalam urusan gereja. Kami mendiskusikan rencana dan strategi untuk membantu gereja bergerak maju. Kami senang dengan keuangan kami, fasilitas baru, institusi, proyek dan program baru. Sedikit demi sedikit, semuanya berakhir menjadi tujuan itu sendiri.

 

Beberapa ahli mengidentifikasi ini sebagai "3 B" baru dari bisnis gereja modern. Mereka adalah tiga prioritas yang didatangkan dari dunia bisnis, yang sudah mulai merayu kita. 

 

Tiga B adalah Anggaran, Bangunan, dan Badan. Kami mulai mengukur kemajuan kami dengan keuangan kami, aset kami, dan pertumbuhan keanggotaan kami. Semua hal ini penting, dan kami membutuhkannya untuk menjaga organisasi kami tetap berjalan. Tetapi mereka bukanlah inti dari gereja kita. Gereja kami didasarkan pada pesan dan misinya; semua sisanya tergantung pada mereka. 

 

Kita tidak bisa membiarkan diri kita termakan oleh ketiga B ini. Jika kita tidak meluangkan waktu untuk mendiskusikan keyakinan kita, teologi kita, dan tantangan spiritual kita — jika kita tidak menemukan cara untuk mengubah beberapa tren, kita mungkin akan berkembang pesat dalam bisnis kita tetapi kekurangan identitas kita. Kita mungkin akhirnya menjadi organisasi yang kuat tetapi gereja yang lemah.

 

Gereja atau Perusahaan?

 

Baru-baru ini saya membaca sebuah artikel yang membahas alasan utama di balik begitu banyak skandal yang melibatkan pendeta, pemimpin agama, dan bintang agama di dunia Kristen. Artikel tersebut berbagi pandangan dari tiga pemimpin dari beberapa seminari teologi evangelis yang paling menonjol di AS. Menurut penilaian mereka, denominasi Kristen sedang menghadapi masalah spiritual yang luas. Para pemimpin Kristen telah menganut strategi dunia bisnis dan melemahkan esensi mereka sebagai keluarga rohani.

 

Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh sedang menghadapi tantangan serupa. Sama seperti perusahaan besar, pertemuan kami mendedikasikan banyak waktu untuk tujuan teknis. Kadang-kadang, pada akhir sesi kami, kami lupa bahwa itu adalah pertemuan sisa gereja Tuhan. Kami baru saja menyelesaikan bisnis kami dan sekarang merasa puas dengannya.

 

Saatnya untuk lebih berhati-hati dalam berdoa dan mendiskusikan masalah ini, saat kita mengambil keputusan praktis yang melibatkan waktu, sumber daya manusia dan keuangan terbaik, dan kemungkinan lainnya.

 

Jadi tolong, bawa masalah ini ke tangan Anda. Sebagai anggota gereja, doakan dan diskusikan dengan pendeta Anda, komite gereja, dan gereja lokal. Sebagai perwakilan dari lembaga gereja, ambillah ke tangan Anda dan nilailah bagaimana lembaga tersebut dapat lebih selaras dengan pesan daripada pasar.

 

Kami menginvestasikan sejumlah besar uang dalam kampanye pemasaran, pelatihan orang, dan proyek konsultasi. Hal-hal tersebut membantu kita menghadapi kompleksitas pasar saat ini. Tetapi, berapa banyak yang kita investasikan dalam filosofi kita, pemeliharaan rohani para pekerja kita, misi kita, dan identitas kita sebagai Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh?

 

Kami tidak dalam bisnis. Kami sedang dalam misi. Satu-satunya bisnis yang kami jalankan hanyalah alat untuk membantu kami memenuhi misi kami. Jadi, mari kembali ke esensi peran kita sebagai gereja sisa.

 

Ketika pemimpin puncak sebuah institusi Advent mendelegasikan aspek spiritual dari institusi tersebut kepada orang lain, menciptakan posisi bagi orang lain untuk mengurusnya, mempromosikannya, atau mempertahankan ide ini di dalam organisasi, aspek spiritual tersebut telah berhenti menjadi prioritas bagi institusi tersebut.

 

Menetapkan Prioritas 

 

Prioritas sangat penting dan tergantung pada pemimpin puncak. Orang di posisi itu tentu bisa dikelilingi oleh rekan-rekan lain dalam peran pendukung. Tetapi prioritas adalah tanggung jawab pemimpin. 

 

Saya memohon kepada para pemimpin Konferensi dan Serikat untuk mendedikasikan waktu untuk membahas masalah ini dengan para pendeta Anda, mencari cara untuk menghadapi tantangan ini secara positif dan bijaksana. Bukan untuk berkelahi dengan orang-orang tetapi untuk melakukan yang terbaik untuk memberdayakan pesan kami.

 

Bagaimana kita dapat memperbarui mimbar kita dengan pesan-pesan alkitabiah yang lebih solid? Bagaimana kita dapat menggunakan sumber komunikasi kita untuk berbicara dalam bahasa yang dapat menjangkau hati orang? Pendeta lokal berharap untuk melihat inisiatif semacam ini dari para pemimpin mereka. Pemimpin memproyeksikan pengaruh yang kuat.

 

Ketika pendeta melihat bahwa para pemimpin tidak hanya mengundang orang lain untuk membicarakan masalah ini tetapi sangat dinamis ketika mendiskusikan proyek, strategi, dan investasi lain, mereka segera mengidentifikasi prioritas gereja. Dan dengan demikian para pendeta mulai, selangkah demi selangkah, untuk menggerakkan pelayanan mereka ke arah itu. Ketika para pemimpin puncak angkat bicara, luangkan waktu, dan tunjukkan minat untuk membahas tantangan spiritual dan teologis yang kita hadapi, sesuatu mulai terjadi.

 

Sebuah Jalan ke Depan

 

Setelah Dewan Tahunan, langkah pertama harus dimulai di tingkat divisi. Divisi adalah lengan GC di semua wilayah di seluruh dunia. Divisi harus menangani isu-isu utama, menyesuaikannya dengan realitas khusus mereka, dan mengimplementasikannya sesuai dengan itu.

 

Itulah alasan saya menghimbau kepada para pemimpin divisi, agar Anda dapat menerima tantangan spiritual yang kita hadapi dengan serius. Mintalah gereja untuk berdoa dan menuntut pencurahan Roh Kudus. Pada saat yang sama, bawa diskusi ini ke tangan Anda dan mulailah bekerja pada solusi nyata untuk wilayah Anda. Anda memiliki teolog yang baik yang dapat membantu Anda. Kami memiliki rekan-rekan di GC, yang dapat sangat membantu dalam mendukung Anda. Silakan, luangkan waktu untuk mendiskusikan masalah ini di komite Anda.

 

Tetap fokus pada pertumbuhan gereja, tetapi jangan lupa bahwa identitas kita adalah dasar untuk pemenuhan misi kita yang sebenarnya. Denominasi yang kehilangan identitasnya berhenti berkembang. Saat ini, banyak denominasi yang kehilangan identitasnya adalah lembaga-lembaga dengan gereja-gereja yang melekat bukannya lembaga-lembaga operasi gereja. Mari belajar dari pengalaman orang lain. Jika kita memprioritaskan identitas kita, bisnis kita akan diberkati, dan misi kita akan terpenuhi.

 

Kita harus tetap setia kepada Firman Tuhan dan esensi kita, sebagai umat yang dipanggil untuk hidup dan membagikan pesan alkitab di akhir zaman. Kita harus selalu ingat bahwa kita dipanggil untuk memenuhi tidak hanya gereja kita tetapi juga surga. Dan seperti yang kita baca dalam Yudas 3, untuk “berjuang dengan sungguh-sungguh untuk iman yang telah disampaikan kepada orang-orang kudus sekali untuk selamanya.”

Kembali ke daftar