Article

Dua Perempuan Advent Ini Terima Pengakuan Internasional Untuk Hal ini, Simak di Sini

JAKARTA. hopechannel.id || Dua orang Advent, Pelenise Alofa dan Dr. Patrick Pikacha, menerima pengakuan internasional atas pencapaian lingkungan mereka yang signifikan di Pasifik Selatan.

 

Dikutip dari Adventist.news, Ibu Alofa, dari Kiribati, telah dianugerahi penghargaan Commonwealth Points of Light oleh kantor Perdana Menteri Inggris atas karyanya membantu masyarakat menanggapi perubahan iklim dan meningkatkan kesadaran akan masalah ini di tingkat internasional.

 

“Pada 2008, saya mulai mengadvokasi dunia untuk menyelamatkan Kiribati dan Pasifik dari dampak perubahan iklim,” katanya. “Saya bukan ilmuwan, tapi saya hidup, melihat, dan merasakan dampak perubahan iklim. Sebagai orang Kristen, kita perlu memperhatikan lingkungan, sumber daya, dan orang-orang kita. Jika dunia tidak yakin tentang perubahan iklim, yang lebih penting adalah membantu orang menjalani kehidupan yang berkelanjutan dan bahagia.”

 

Berasal dari Fiji, Alofa belajar secara lokal di Vatuvonu Adventist High School dan Fulton College. Dia kuliah di Pacific Adventist University (PAU) di Papua Nugini dan Universitas Avondale di Australia. Dia juga mengajar di PAU dan pernah bekerja di University of the South Pacific.

 

Selama lebih dari 13 tahun, Alofa telah menjalankan Jaringan Aksi Iklim Kiribati sebagai sukarelawan. Jaringan tersebut membantu masyarakat mengembangkan dan membangun tangki air tawar dan tempat penampungan dan memberikan pelatihan kejuruan untuk lebih mempersiapkan orang-orang untuk migrasi potensial dalam menanggapi naiknya permukaan laut.

“Saya terkejut menerima penghargaan Points of Light,” katanya. “Ini adalah kehormatan besar bagi organisasi saya, keluarga, negara, dan gereja saya, dan terutama untuk semua orang yang telah mengajari saya nilai-nilai Kristen.”

 

Penghargaan Points of Light mengakui sukarelawan individu yang luar biasa—orang-orang yang membuat perubahan di komunitas mereka. Komisaris Tinggi Inggris untuk Kiribati, George Edgar, memberi selamat kepada Alofa atas penghargaannya, yang katanya mengakui "pekerjaannya untuk meningkatkan kesadaran akan ancaman eksistensial yang ditimbulkan oleh perubahan iklim terhadap negaranya".

 

“Saya bersyukur kepada Tuhan saya datang ke Kiribati,” kata Alofa, yang menghadiri Gereja Advent Andrae. “Tinggal di sini membantu orang-orang saya telah memberi saya kepuasan terbesar. Memiliki senyum bersyukur adalah hadiah terbaik bagi siapapun. Saya berdoa setiap hari agar Tuhan menyinari saya dengan wajah-Nya sehingga saya dapat membawa kedamaian dan sukacita bagi siapa pun yang saya temui.”

 

Patrick Pikacha, ahli ekologi vertebrata dan ahli biologi lapangan, telah menerima Penghargaan Kepemimpinan Nasional dalam Keberlanjutan dan Konservasi Lingkungan oleh Sekretariat Program Lingkungan Regional Pasifik (SPREP).

 

Dr. Pikacha adalah dosen senior ekologi di Sekolah Sains dan Teknologi di PAU. Sebelumnya, beliau adalah associate dosen di International Programs dengan School of Biological Sciences di University of Queensland, Australia.

“Saya telah bekerja dengan organisasi konservasi masyarakat di Kepulauan Solomon selama lebih dari 20 tahun,” kata Dr. Pikacha, yang menghadiri Gereja Koiari Park English.

“Saya memiliki hasrat untuk inisiatif pengelolaan sumber daya masyarakat yang membantu menjaga ekosistem dan layanan sambil memenuhi kebutuhan manusia. Seperti yang Anda ketahui, orang Melanesia memiliki hubungan bawaan dengan tempat dan tanah. Namun, di dalam daratan dan bentang laut kita, kita telah melihat eksploitasi sumber daya alam kita yang tidak berkelanjutan.

“Ini telah menjadi penyebab kekhawatiran bagi saya dan organisasi lokal yang terkait dengan saya di lapangan—Ecological Solutions Kepulauan Solomon.”

 

SPREP adalah organisasi regional yang didirikan oleh pemerintah dan administrasi Pasifik, yang bertugas melindungi dan mengelola lingkungan dan sumber daya alam Pasifik. Kantor pusatnya berada di Apia, Samoa.

Kembali ke daftar