Article

Mahasiswa UNKLAB Melalui BEM Turun Langsung Bantu Masyarakat Terdampak Bencana di Minahasa Tenggara

MANADO. hopechannel.id || Mahasiswa UNKLAB melalui Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM)  turut ambil bagian dalam meringankan beban masyarakat terdampak bencana banjir bandang dan tanah longsor di Minahasa Tenggara.  Hal ini diungkapkan BEM UNKLAB Jonas Oley pada media. 

 

BEM UNKLAB Jonas Oley pada media mengungkapkan bahwa kegiatan yang dilakukan ini adalah  mewakili  semua mahasiswa yang berada di Universitas Klabat Manado, dimana melihat akan bencana yang terjadi di Minahasa Tenggara, maka mahasiswa segera membuka donasi dan dari donasi yang ada dan terkumpul  kemudian dilakukanlah program sosial untuk menjangkau masyarakat  yang terdampak di sana. 

“Inisiatif dari teman-teman supaya boleh berdonasi  dimana dari donasi yang dikumpulkan akan dilakukan  program sosial dan sudah dilaksanakan pada hari senin” Jelasnya.

 

Lanjutnya bahwa program sosial ini ditujukan pada beberapa sasaran diantaranya adalah mahasiswa yang terdampak, gereja Advent yang ada di sana , serta posko bencana yang berada di Minahasa Tenggara. 

“Program sosial ini kami tujukan pada tiga sasaran  yang pertama adalah teman-teman mahasiswa yang terdampak, gereja Advent di lokasi bencana, dan yang ketiga adalah memberi langsung pada posko bencana Minahasa Tenggara” Jelasnya. 

 

Melalui kegiatan  sosial yang telah dilakukan, menimbulkan beragam tanggapan dari masyarakat di daerah bencana dimana mereka sangat berterimakasih  kepada para mahasiswa yang telah  hadir  meringankan beban mereka yang saat ini sedang dialami. 

“Jadi tanggapan dari teman-teman  yang menerima bantuan dari kami mereka  sangat berterimakasih dan ada beberapa yang sangat tersentuh” Ungkapnya, 

 

Donasi yang dikumpulkan dalam bentuk uang tersebut, ungkapnya bahwa kemudian diakumulasikan berdasarkan survei yang dilakukan pada lokasi dampak bencana lalu dibeli paket-paket sembako dan menyisihkan uang sebagai pegangan bagi mereka yang terdampak 

“Jadi  kami minta berdonasi dalam bentuk uang kemudian  dari uang yang terkumpul ini kami akumulasikan  dna juga dilihat dari data yang didapat dari anggota jemaat dna juga mahasiswa yang terdampak secara langsung. kemudian dari uang donasi yang terkumpul kami beli bahan sembako dan kami  sisakan uang sebagai uang pegangan  untuk teman-teman mahasiswa terdampak dan juga untuk posko bencana yang ada di sana dan juga untuk gereja” Jelasnya. 

 

BEM UNKLAB Jonas Oley berhadap dengan adanya kegiatan-kegiatan seperti ini akan memberi dampak yang baik bagi  seluruh mahasiswa sehingga akan ada nilai toleransi yang tinggi antar mahasiswa dan masyarakat  yang nantinya jika terjadi lagi hal-hal di lingkungan masyarakat maka kehadiran mahasiswa akan menjadi pembantu yang baik untuk keluar dari krisis yang ada. 

“Hal-hal seperti ini kan mungkin tidak diinginkan untuk terjadi  jadi saya sendiri dan teman-teman saya  kami dari BEM  mulai dari sekarang  membangun program sosial ini  sebagai program rutin, mulai dari program rutin ini  dia bisa berpindah menjadi sebuah  kebudayaan yang ada di kampus.  Jadi jika teman-teman nanti yang lain mengalami hal seperti ini, mahasiswa  dari Unklab  sudah berinisiatif dan sudah tahu apa yang  harus dilakukan” Tutupnya. (**/red

Kembali ke daftar