Article

Wanda Acevedo Perempuan Advent Pertama Jadi Letnan Kolonel di Angkatan Darat Amerika Serikat

JAKARTA. hopechannel.id || Wanda Acevedo menjadi wanita pertama Gereja  Masehi Advent Hari Ketujuh yang dipromosikan menjadi letnan kolonel di Cadangan Angkatan Darat Amerika Serikat selama upacara khusus di Fort Buchanan, Puerto Rico, pada tanggal 28 April 2021. 

 

Keterangan Foto
Dari Kiri–Kanan: Pendeta (Kapten) Jose Peña, Pendeta (Brigjen) Andrew R. Harewood, Pendeta (Letnan Kolonel) Wanda Acevedo, Pendeta (Kapten) Jorge Baez, Pendeta (Kapten) Freddy Sánchez, dan Pendeta (Letnan Kolonel) Edgardo Ortíz, berpose untuk foto bersama setelah upacara promosi Letnan Kolonel Wanda Acevedo di Fort Buchanan di Puerto Rico, 28 April 2021. Foto milik Wanda Acevedo

 

Dengan pangkat ini, Acevedo menjadi wakil komandan pendeta yang mengawasi semua dukungan agama dan tim kerohanian yang melayani lebih dari 5.000 tentara di pangkalan.

Acevedo menerima posisi tersebut dengan mengambil Sumpah Jabatan yang dipimpin oleh Chaplain (Brigadier Jenderal) Andrew R. Harewood dari US Army Reserve. Harewood, yang merupakan orang Advent ketiga yang mencapai pangkat jenderal di Cadangan Angkatan Darat AS, ia mengucapkan doa dedikasi saat menjadi tuan rumah upacara promosi selama tugas pelatihan tahunan tim unit pelayanan di pangkalan itu.

 

“Letnan Kolonel Wanda Acevedo sangat berbakat,” Ungkap Harewood.  Seperti yang dikutip dari Adventist.news 

Acevedo tidak berencana untuk menjadi pendeta wanita Advent pertama yang dipromosikan ke peringkat ini, tetapi dia senang  dengan pencapaian bersejarah tersebut.

 

Dikutip dari adventist.news “Ini adalah pelopor bagi pendeta wanita Advent lainnya dan siswa [wanita] yang mungkin tidak tahu bahwa ada banyak kesempatan pelayanan yang berbeda di militer,” katanya. “Tuhan telah membuktikan bahwa kita dibutuhkan di sini.”

 

Pada tahun 2001, Acevedo menjadi wanita Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh pertama yang memasuki program militer di Angkatan Darat Amerika Serikat. 

 

Menurut Paul Anderson, direktur Adventist Chaplaincy Ministries untuk Divisi Amerika Utara, saat ini hanya ada enam pendeta wanita di seluruh cabang militer AS.

 

Sebagai wakil komandan pendeta, Acevedo sekarang memimpin 27 tim unit pelayanan pendeta di Fort Buchanan. Di antara mereka, ada enam orang Advent, termasuk atasan langsungnya dan empat orang lainnya dalam tim.

 

Peran kepemimpinannya yang baru mengingatkannya pada kisah-kisah alkitab tentang Yusuf, Ester, dan Daniel, yang masing-masing memiliki tujuan dan pelayanan khusus di pemerintahan asing. 

“Mereka harus mempelajari cara sistem sekuler untuk dapat bersaksi tentang Tuhan yang sebenarnya dan untuk dapat memengaruhi proses sistem tersebut,” kata Acevedo. “Begitulah saya melihat kami sebagai orang Advent di sini. Kami memiliki seragam, kami mempelajari sistem, pandangan dunia militer, dan kami dapat menjadi pengaruh positif dalam sistem itu, bahkan dalam proses pengambilan keputusan.” 

 

Salah satu cara dia melayani adalah dengan menasihati komandan, berinteraksi dan berbicara dengan mereka dengan cara yang berfungsi sebagai saksi - cara Daniel mempengaruhi para pemimpin politik Babel, seperti Ester saat dia mempengaruhi raja Persia, dan seperti Yusuf mempengaruhi Firaun di Mesir .

 

“Ini adalah pelayanan, tidak dengan cara atau pengertian yang sama dari kampanye penginjilan dalam pengaturan tradisional, tapi itu bukan rencana kami,” tambah Acevedo. “Tujuan kami lebih dalam perspektif pelayanan pengaruh, memimpin dengan memberi contoh, bersaksi, membantu orang lain, membentuk pemimpin masa depan, dan menasihati komandan. Ini adalah jenis pelayanan yang sangat unik.” 

 

Berasal dari Puerto Rico, Acevedo selalu merasa bersemangat untuk melayani orang lain.

“Saya lahir dalam keluarga Advent dan mulai berkhotbah pada usia 12 tahun, kemudian menjadi direktur pemuda di gereja saya di Cataño di Puerto Rico timur, mengambil bagian dalam klub Pathfinder dan klub Master Guide, menjadi pekerja Alkitab, dan merasa terpanggil untuk belajar teologi,” katanya. 

 

Setelah dia lulus dari Universitas Advent Antillen di Mayaguez, Puerto Rico, Acevedo bekerja sebagai pendeta di beberapa sekolah Advent di Konferensi Puerto Rico Timur dan segera menerima undangan untuk pertemuan perekrutan kapelan. 

 

“Saya merasa seperti Tuhan membawa saya ke pertemuan itu,” katanya. “Saya sangat terkesan dengan semua hal yang dapat Anda lakukan sebagai pendeta militer. Jika Tuhan menaruhnya di hati Anda, Anda harus mengikutinya.”

Acevedo memperoleh gelar Master of Divinity dari Andrews University dan Master of Science dalam konseling, pernikahan, dan terapi keluarga dari University of Phoenix. Sebelum dinas militernya, Acevedo bekerja dua tahun sebagai asisten profesor teologi di Universitas Advent Antillen di Mayaguez, Puerto Rico, dan sebagai pendeta di Rumah Sakit Bella Vista yang dikelola Advent di kota yang sama. Dia juga mengajar beberapa kelas di Inter-American Adventist Theological Seminary. 

 

Selain menjadi wanita gereja Masehi Advent Hari Ketujuh pertama yang dipromosikan menjadi letnan kolonel, Acevedo juga bertugas di Irak selama beberapa tahun dan merupakan satu-satunya pendeta wanita Advent yang melayani di zona perang tempur. (**/red

 

(** Artikel ini telah ditayang  di  adventist.news dengan judul “first female seventh day adventist chaplain promoted to US army reserve lieutenant colonel”

Kembali ke daftar