Details

Menjadi Pengusaha Kristen

Menjadi Pengusaha Kristen

Tuhan telah memanggil banyak dari kita untuk menjadi pengusaha, untuk memulai bisnis yang akan membawa kemuliaan bagi-Nya. Namun, terkadang kita kehilangan identitas dan tujuan kita. Artikel ini akan membantu pengusaha Kristen menemukan tujuan mereka, dan aturan untuk menjalankan bisnis mereka.

1. IDENTITAS: KRISTEN PERTAMA, ENTREPRENEUR KEDUA

Aspek penting dari kewirausahaan Kristen adalah identitas. Apakah saya orang Kristen dulu atau pengusaha dulu? Siapa diri saya sebenarnya? Sementara beberapa individu melihat diri mereka sebagai “orang Kristen yang kebetulan menjadi wirausahawan,” orang lain melihat diri mereka sebagai “Pengusaha sukses yang terjadi begitu saja menjadi orang Kristen.”

Yang pengusaha, membeli narasi kesuksesan dunia. Mereka menemukan kegembiraan mereka dalam tunjangan dan pujian yang mereka terima ketika bisnis mereka berkembang pesat, ketika memaku kesepakatan bisnis yang hebat, atau mengamankan kebutuhan investasi.Namun, kegembiraan mereka sirna saat bisnis mereka melambat atau mereka tidak dapat mengamankan dana yang dibutuhkan. Pada akhirnya mereka mungkin menyadari bahwa mereka mungkin telah menyembah berhala bukannya Tuhan.

Di sisi lain, ketika wirausahawan menemukan identitasnya pertama sebagai orang Kristen, Tuhan dan Kitab Suci adalah sumber sukacita mereka. Henry Kaestner berpendapat bahwa "profesional bisnis" mengetahui bahwa mereka adalah orang Kristen pertama-tama yang membawa semua bakat, pengalaman, dan peluang mereka ke altar sebagai bentuk yang berarti ibadah. Mereka mengerti bahwa Tuhan tidak membutuhkan pekerjaan mereka atau uang mereka, tetapi mereka tetap ingin membawa semuanya karena itu mencerminkan pengabaian diri yang menyenangkan. Mereka telah menemukan dengan benar identitas mereka di dalam Tuhan dan menangkap keindahan yang dimiliki daripada memiliki.” Bagi mereka, tidak masalah apakah akan terlihat sukses atau gagal di mata dunia, karena kesuksesan mereka dijamin di mata Tuhan.

Dalam bukunya EntreLeadership, Dave Ramsey menyebutnya menyerah. Setelah bisnisnya runtuh, dia mencatat bahwa “begitu saya memulai kembali dan membuka bisnis baru kami, saya memutuskan bahwa saya akan mengikuti semangat dan arahan Kitab Suci untuk menjalankan bisnis.”

Jadi saya ingin mendorong Anda untuk menemukan identitas Anda pertama sebagai seorang Kristen dan kedua sebagai seorang pengusaha.


2. TUJUAN: MEMBAWA KEMULIAAN KEPADA TUHAN

Pengusaha Kristen menggunakan bakat dan bisnis mereka untuk membawa kemuliaan bagi Tuhan. Dalam sebuah penelitian yang dilakukan untuk menemukan karakteristik wirausahawan Kristen, para peserta sepakat bahwa Tuhan menciptakan manusia untuk membawa kemuliaan bagi-Nya. Oleh karena itu, mereka menyadari bahwa mereka dipanggil oleh Tuhan untuk selaras dengan orang lain (pasangan, anak-anak, mitra bisnis) dan bahwa tujuan bisnis mereka adalah untuk “memperluas Kerajaan Allah di

bumi dan membawa kemuliaan-Nya.” Dengan kata lain, “mereka percaya bahwa semua yang mereka lakukan adalah ibadah.”


Salah satu peserta diidentifikasi dirinya dengan rasul Paulus, yang menjadi pengusaha untuk menghindari menjadi menjadi beban bagi orang lain. Paulus membuat tenda untuk menopang dirinya sendiri (2 Tes. 3:10), untuk menyediakan untuk kebutuhan orang lain (Kisah Para Rasul 20:33-35), dan untuk berhubungan dengan orang-orang (Kisah Para Rasul 18:3).

Selain itu, Roh Kudus ditingkatkan dalam, Pelayanan Paulus melalui strateginya berpasangan (Rm. 16:3, 4). Seperti halnya dengan Paulus, pengusaha Kristen seharusnya tidak memiliki tujuan dalam bisnis mereka yang dipisahkan dari atau berlawanan dengan kehidupan spiritual mereka. Tujuan untuk membawa kemuliaan bagi Tuhan harus meresapi semua bidang kehidupan, termasuk bisnis. Jordan Raynor menyarankan agar kita bisa mengevaluasi apakah tujuan kita adalah untuk membawa kemuliaan bagi Tuhan adalah untuk meminta diri kita sendiri “bukan pertanyaan tentang karier mana yang paling baik meningkatkan citra diri melainkan bagaimana kita bisa melayani Dia yang memiliki memanggil kami untuk membuat. . . sesuatu yang baru untuk kebaikan orang lain.”


3. ATURAN PERMAINAN: NILAI-NILAI ALKITAB DAN PRINSIP

Selain identitas dan tujuan, pengusaha Kristen menjalankan bisnis berdasarkan nilai-nilai dan prinsip-prinsip Alkitabiah. Selama setiap fase siklus kewirausahaan pasar mempercayai mereka menjadi Aspek penting dari Kewirausahaan Kristen adalah identitas. Apakah saya seorang Kristen dulu? atau pengusaha dulu? pelayan dinamis Oktober – Desember 2021 karena mereka jujur ​​dan setia (Lukas 16:10). Mereka proaktif dan rajin dalam mencari peluang bisnis (Ams. 13:4; Pkh. 9:10) dan menguji ide atau prototipe bisnis mereka di pasar sebelum mengembangkan bisnis mereka (Ams. 24:7). Setelah bisnis diluncurkan, mereka sabar dalam membangun usahanya (Ams. 13:11; 28:20). Mereka tidak menipu pelanggan mereka (Ul. 25:13-16; Ams. 11:1) atau mengelak pajak mereka (Mat. 22:17-21; Rom. 13:6, 7).

Oleh karena itu, merek mereka mencerminkan karakter mereka (Ams. 22:1) dan pelanggan yang puas berbicara baik tentang mereka (Ams. 27:2). Demikian pula, Brock Shinen berpendapat bahwa pengusaha Kristen bermimpi, merencanakan, melaksanakan, dan tumbuh bisnis mereka berdasarkan komitmen yang mendalam dan ketergantungan pada Tuhan dan Nya prinsip.

Juga, manajemen manusia mereka sumber daya didasarkan pada prinsip-prinsip Kristen. Mereka berhati-hati dalam mempekerjakan pekerja yang sesuai dengan nilai-nilai mereka (Ams. 10:26). Mereka mempromosikan hubungan yang sehat dengan karyawannya (Ef. 6:5-9; Kol. 4:1) dan membayar upah yang adil (Ul. 24:15; Yakobus 5:4). Mereka membimbing mereka pekerja sebagaimana mereka ingin dibimbing (Ams. 27:17; Lukas 6:31) dan memotivasi mereka untuk mencapai tujuan bersama (Ams. 16:26). Selanjutnya, mereka berdoa untuk karyawan dan untuk mitra bisnis mereka

Pengusaha Kristen bijaksana

dengan keuangan mereka. Mereka percaya dan mempraktekkan tiga prinsip kebebasan finansial: (1) Tuhan adalah pemilik segalanya yang kita miliki (Mzm 24:1, 2), (2) Tuhan menyediakan untuk semua kebutuhan kita (Flp. 4:19), dan (3) Tuhan diutamakan dalam mengelola keuangan kita (Mat. 6:33). Salah satu cara mereka mengutamakan Tuhan adalah dengan mengembalikan persepuluhan dan persembahan yang setia.

Oleh karena itu, mereka memberikan perpuluhan semua pendapatan mereka, termasuk semua keuntungan bisnis mereka (Im. 27:30; mal. 3:8-12). Seperti yang ditunjukkan Ellen White, para pengusaha Kristen percaya bahwa: “Kami tidak dibiarkan tersandung dalam kegelapan dan ketidaktaatan. Itu kebenaran dinyatakan dengan jelas, dan itu bisa dipahami dengan jelas oleh semua orang ingin jujur ​​di mata Tuhan. Persepuluhan dari semua penghasilan kita adalah Tuhan.”

Selain itu, mereka mendahulukan Tuhan dengan memberikan persembahan yang proporsional dalam semangat penyangkalan diri. Mereka mendengar ajaran tentang Yesus atas persembahan janda (Markus 12:43, 44), dan mengenali bahwa “Dia mengajar bahwa nilai hadiah tidak diperkirakan dengan jumlah, tetapi dengan proporsi yang diberikan dan motif yang menggerakkan si pemberi.” Selain itu, mereka menjalankan bisnis dan keuangan keluarga mereka di dalam kerangka anggaran, mereka menghabiskan kurang dari yang mereka peroleh (Ams. 21:20), dan hindari hutang yang tidak perlu (Ams. 22:7). Selain itu, mereka menikmati berkah dari tabungan dan berinvestasi dengan bijak.

Singkatnya, saya mendorong Anda, sayang Pengusaha Kristen, dengan penuh doa temukan identitas Anda terlebih dahulu sebagai seorang Kristen, dan kemudian sebagai pengusaha. Temukan tujuan Anda dalam membawa kemuliaan bagi Tuhan dalam setiap detail bisnis Anda. Temukan di Alkitab nilai-nilai dan prinsip-prinsip yang Allah ingin Anda gunakan untuk menjalankan bisnis Anda. Semoga kita mendengar dari bibir Tuhan segera, “‘Bagus, bagus dan setia pelayan; Anda telah setia selama beberapa banyak hal, saya akan menjadikan Anda penguasa atas banyak hal hal-hal. Masuklah ke dalam sukacita tuanmu'” (Mat. 25:23).

Penulis:

Carlos Biaggi adalah dekan fakultas administrasi bisnis, Timur Tengah Universitas, Beirut, Lebanon.

Kembali ke daftar