Details

Haruskah Orang Kristen Berinvestasi?

Haruskah Orang Kristen Berinvestasi?

Haruskah orang Kristen menginvestasikan uang mereka? Ya, Sangat! Perumpamaan talenta dalam Matius 25:14-30 menyarankan kita untuk berinvestasi. Mereka yang memilih untuk tidak berinvestasi atau membuat penggunaan terbaik dari sumber daya yang tersedia untuk mereka, seperti hamba yang menyembunyikan bakatnya di dalam tanah, akan dilemparkan ke dalam kegelapan.

 

Tapi tunggu dulu, bukankah perumpamaan ini tentang bernyanyi, atau secara umum menjalani hidup kita untuk Tuhan? Yah, iya, itu perumpamaan yang dapat diterapkan (dan sering diterapkan) untuk menggunakan talenta kita bagi Tuhan. Tetapi anggap itu talenta di dunia kuno secara harfiah adalah bentuk mata uang, kira-kira setara dengan upah 6.000 hari. Akibatnya, setiap hamba menerima, sesuai dengan kemampuannya, 20, 40, dan 100 tahun. senilai penghasilan (kita berbicara jutaan dolar di sini). Jelas, tuannya mengharapkan uangnya digunakan dengan bijak.

 

Jika kita percaya bahwa semua yang kita miliki berasal dari Allah (1 Taw. 29:11, 12; Maz. 24:1, 2), dan bahwa Dia menginginkan sumber daya-Nya digunakan untuk memuliakan Dia (1 Kor. 10:31), itu hanya masuk akal bahwa Tuhan mengharapkan uang-Nya dikelola dengan cara terbaik (1 Tim. 6:17-19; Ef. 2:10; 2 Kor. 9:6-8; Pk. 11:1, 2). Kita dipanggil untuk berinvestasi bagi Dia! Ini berarti menempatkan uang-Nya untuk bekerja, dalam persekutuan dengan Dia, seperti yang dilakukan hamba-hamba dalam perumpamaan itu kepada tuannya.

 

Beberapa meremehkan pemikiran untuk berinvestasi uang karena mungkin mereka menyamakannya untuk berjudi. Tetapi ketika kita membandingkan keduanya dan kami menemukan bahwa investasi dan perjudian adalah sangat berbeda. Investasi adalah menempatkan uang untuk bekerja dengan harapan menghasilkan keuntungan dalam waktu yang lama. Perjudian mengambil kesempatan mengetahui sepenuhnya, Anda lebih mungkin kehilangan apa yang taruhkan, namun berharap untuk hasil yang cepat dan menguntungkan. Harapan untuk menerima sesuatu sebagai keuntungan (keuntungan investasi) membedakan investasi dari perjudian.

 

FUNGSI UANG

Masih belum yakin akan pentingnya dari investasi? Pertimbangkan ini: uang pada dasarnya memiliki tiga fungsi. Itu dapat menyediakan kebutuhan mendesak kita, tabungan untuk masa depan, dan/atau untuk diberikan kepada yang membutuhkan. Kita harus berusaha untuk menyeimbangkan dalam ketiga fungsi ini. Kita harus bekerja untuk memenuhi kebutuhan kita, kebutuhan mendesak dan dipuaskan ketika kebutuhan kita terpenuhi. Kita harus menabung untuk masa depan tanpa menimbun kekayaan kita. Kita harus bermurah hati tanpa membuat diri kita miskin. Investasi dapat membantu dalam dua fungsi ini. Pertama, meningkatkan penghematan dengan menempatkan uang untuk bekerja sambil menyimpannya (sebagai lawan membiarkannya terbengkalai sambil kehilangan daya beli karena inflasi). Kedua, itu menghasilkan lebih banyak uang yang dapat diberikan untuk memberkati orang lain!

 

LANDASAN UNTUK INVESTASI

Seperti orang bijak yang membangun rumahnya di atas batu, kita harus memastikan bahwa keuangan kita berada di tanah yang kokoh sebelum berinvestasi. Mulailah dengan mencari bimbingan-Nya, dengan penuh doa serta tunduk pada kehendak Tuhan, dan meminta Dia untuk membimbing Anda dalam semua keputusan keuangan Anda. Kemudian buat anggaran Anda dapat hidup di dalam. Akhirnya, bebas dari hutang karena sebanyak mungkin, dan memiliki beberapa tabungan yang dapat diakses dengan cepat untuk keadaan darurat. 

 

PRINSIP-PRINSIP INVESTASI

Dengan landasan keuangan yang kokoh di tempat, ada beberapa prinsip universal perlu diingat saat Anda mulai berinvestasi.

 

1. Investasi berdasarkan nilai-nilai.

Untuk benar-benar menggunakan semua sumber daya kita bagi kemuliaan Tuhan, kita harus memperhatikan di mana kita menginvestasikan uang kita. Biasanya, berdasarkan keyakinan investasi tidak termasuk perusahaan yang dianggap tidak bermoral, seperti tembakau, alkohol, perjudian, dan pornografi—disebut saham dosa.

 

2. Memahami Investasi Anda.

Ada banyak jenis investasi dan banyak cara yang bisa dilakukan oleh investasi yang bisa menghasilkan atau menghilangkan uang. Sebelum berinvestasi apa pun, pahami risiko dan keuntungan sebagai perbandingan. Tahu bagaimana itu bisa meningkat nilainya atau dapatkan untung, dan ketahui biaya yang harus dikeluarkan (apakah itu akan menghabiskan semua keuntungan Anda?).

Ketahui peraturan apa yang mengatur investasi ini, dan bagaimana mereka dapat melindungi Anda atau membiarkan Anda terpapar. Jangan pernah berinvestasi apa pun yang Anda tidak mengerti.

 

3. Ketahui Timeline Anda.

Banyak orang berinvestasi untuk masa pensiun mereka, atau pendidikan anak-anak mereka, atau beberapa pembelian besar lainnya. Apapun milikmu alasan untuk berinvestasi, memiliki pemahaman yang jelas tentang Timeline waktu Anda. Apakah kamu pensiun minggu depan, atau 50 tahun dari sekarang?

Apakah anak Anda akan kuliah tahun depan, atau sedang mereka masih digendong? Pilih investasi yang sesuai dengan kerangka waktu anda, dan kemudian tetap pada jalurnya. Jika Anda tidak akan pensiun selama 20 tahun lagi, jangan gugup dan tarik uang Anda keluar karena investasi mengalami hari yang buruk.

Akan ada banyak suka dan duka bersama Timeline waktu yang begitu lama, jadi Anda harus bersiaplah untuk menghadapi beberapa badai.

 

4. Harapkan Pengambalian Keuntungan Yang Wajar.

Berinvestasi bukanlah skema cara cepat kaya, jadi seharusnya tidak ada harapan untuk menggandakan atau melipatgandakan investasi dalam waktu semalam. Contoh dari tingkat pengembalian yang wajar adalah inflasi plus 3 sampai 5 persen. Secara historis, ini sama dengan kembali sekitar 6,5 hingga 8,5 persen. 

 

5. Setiap Investasi Memiliki Risiko; Seimbangkan Risiko Dengan Benar.

Tidak ada yang namanya bebas risiko dalam berinvestasi. Bahkan rekening tabungan yang diasuransikan secara federal menghadapi risiko inflasi. Tentu, Anda mungkin tidur nyenyak di malam hari mengetahui itu jika bank bangkrut, Anda akan mendapatkan uang kembali. Namun, Anda masih menghadapi kemungkinan nyata kehilangan daya beli karena inflasi dalam jangka waktu yang lama. Ketahui risiko investasi Anda dan pastikan itu sesuai dengan waktu daerah Anda dan tingkat pengembalian yang diharapkan.

 

6. Diversifikasi (Peluang Keuntungan) Investasi Anda.

Sama seperti tidak bijaksana untuk membawa semua telur milikmu ke pasar dalam satu keranjang, adalah yang tidak baik untuk menginvestasikan semua uang Anda dalam satu perusahaan. Dengan berinvestasi di banyak perusahaan atau lebih adalah baik lagi, banyak sektor ekonomi (seperti energi, kesehatan) perawatan, teknologi informasi, dan real real), Anda dapat menyebarkan risiko Anda dan pulih lebih cepat jika satu perusahaan, atau sektor, memiliki tahun yang buruk.

 

7.  Mengambil keuntungan dari Bunga Majemuk.

Sebuah pepatah Cina mengatakan, “Yang terbaik waktu menanam pohon adalah 20 tahun yang lalu; waktu terbaik kedua adalah sekarang.” Sementara pepatah ini sangat cocok untuk kita yang menanam tanaman, itu juga berlaku untuk investasi karena menghasilkan bunga yang berlipat ganda. Misalnya, katakanlah seorang anak berusia 20 tahun menginvestasikan $200 sebulan dengan bunga 8% Bunga pengembalian, lalu berhenti memberikan kontribusi bulanan setelah 10 tahun. Jumlah kontribusi mereka sama dengan $24,000; ketika mereka berusia 65 tahun, mereka akan memiliki sekitar $600.000.

Sekarang anggaplah orang yang sama menunggu untuk mulai menginvestasikan $200 sebulan sejak usia 30 hingga 65, mendapat tingkat bunga 8%, dan total kontribusi sama dengan $84,000. Dalam hal itu, mereka hanya akan memiliki $460.000. Skenario pertama berakhir dengan lebih sedikit $140.000. Yang membedakan adalah waktu. Kapan memulai  untuk berinvestasi, semakin cepat Anda memulai, semakin baik Anda. Tapi tidak masalah berapa umurmu, belum terlambat untuk memulai berinvestasi hari ini.

 

Kesimpulan

Dengan menyeimbangkan fungsi uang, memiliki landasan keuangan yang kokoh, dan menerapkan prinsip-prinsip investasi yang sehat, kami membentuk kemitraan yang lebih kuat dengan Tuhan. Ellen White berkata, “Anda tidak perlu takut menginvestasikan sarana Anda di mana itu akan dilakukan dengan baik; menyebarkan sinar cahaya ke bagian tergelap di dunia…. Kristus telah memberikan segalanya untukmu; apa yang akan kamu berikan untuk Dia? Dia bertanya pada hatimu; berikan kepada-Nya, itu milik-Nya. Dia bertanya kecerdasan Anda; berikan kepada-Nya, itu adalah Sendiri. Dia meminta uang Anda; memberi itu bagi-Nya, itu milik-Nya.”*

Mari investasikan keuangan kita untuk Tuhan sebagai hamba-hamba yang bijaksana melakukannya, dengan berbuat demikian, kuatkan hubungan kita di dalam Dia adalah sumber semua berkat mengalir!

 

Penulis

Scot T. Coppock adalah Wakil Direktur Planned Giving and Trust Services (PGTS) General Conference dan memberikan pelatihan serta konsultasi pemberian terencana untuk organisasi Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh. Dia adalah spesialis bersertifikat dalam pemberian terencana, rekan dalam perencanaan perumahan amal, dan bersertifikat PGTS.

 

*Ellen G. White, Testimonies for the Church (Mountain View, Calif.: Pacific Press Pub. Assn., 1948), vol. 4, p. 596.

Kembali ke daftar