Details

Dosa Lebih Dari Sebuah Tindakan

Dosa Lebih Dari Sebuah Tindakan

Ada perdebatan di dalam Gereja saya tentang sifat sari dosa. Dapatkah Anda membagikannya secara perspektif alkitabiah atas topik tersebut?

 

Untuk tujuan kita, dosa adalah kemerosotan akan etika, moral, mental, dan kerohanian umat manusia, yang pada awalnya adalah gambar dan rupa Allah (Kej. 1:26).

 

Kemerosotan adalah terlibat dalam proses pembusukan rohani akibat hasil dari pelanggaran kepada ciptaan Allah yang mulia. Proses ini menciptakan rohani dan moral yang rusak yang menjijikkan bagi Allah. Konsep dari dosa ini, dipahami sebagai kehancuran batin kita dan keutuhan kita, membantu kita untuk menyadari bahwa itu sudah aktif di dalam diri kita dan itu lebih dari sekadar pikiran atau tindakan.

 

 

1. DOSA SEBAGAI PEMBERONTAKAN, PERBUDAKAN, DAN PENGASINGAN

 

Dosa tentu saja adalah kuasa perbudakan (Rom. 6:17), dimana seseorang akan mengambil tindakan secara sukarela untuk memberontak melawan Allah (Kej. 3:1-7). Dalam perwujudannya, dosa adalah tindakan yang tidak dapat dimengerti terhadap sang Pencipta, tetapi secara cepat menjadi permanen, mengganggu, dan merusak sikap batin dalam mengekspresikan dirinya di segala macam pikiran jahat, kata-kata, dan tindakan. Menjadi orang berdosa berarti dicirikan—bahkan ditentukan—oleh keadaan konflik batin melawan Allah, orang lain, dan diri sendiri (Rm. 8:7; 7:23; Yakobus 4:4).  Jika dosa adalah suatu keadaan memberontak terhadap Allah, maka dosa juga merupakan keadaan keterasingan dari-Nya (Kej. 3:8), sumber kehidupan, dan orang-orang berdosa sebenarnya sedang menuju kepunahan yang tak terhindarkan. Pemberontakan menciptakan sebuah jarak, pemisahan, dan keadaan tanpa Allah (Ef. 2:12). Kematian, kemerosotan yang kita uraikan tadi, secara definisi adalah keadaan yang berseteru dengan Allah. Keterasingan yang menjadi tabiat dari dosa itu sendiri.

 

 

2. DOSA SEBAGAI PERILAKU

 

Sering kita menganggap dosa sebagai masalah perilaku yang serius, dan ini benar.  Faktanya, Alkitab menyatakan bahwa dosa adalah pelanggaran hukum (1 Yoh. 3:4). Alkitab menekankan perilaku fasik ini sebagai gambar dari dosa karena tindakan tersebut menunjukkan keadaan dari jati diri manusia itu sendiri. Mereka adalah bukti objektif akan hati manusia yang penuh dengan dosa dan roh mementingkan diri. Yesus menyatakan hal tersebut dengan sangat jelas: "sebab dari dalam, dari hati orang, timbul segala pikiran jahat, percabulan, pencurian, pembunuhan, perzinahan, keserakahan, kejahatan, kelicikan, hawa nafsu, iri hati, hujat, kesombongan, kebebalan" (Markus 7:21-22). Ada sesuatu yang sangat salah dengan manusia;  ada kebusukan di inti keberadaan kita.  Pemahaman tentang dosa sebagai masalah perilaku hampir tidak cukup untuk mengungkapkan kegelapan yang dalam dari kesulitan manusia.  Pemahaman yang terbatas tentang kondisi manusia mengarah pada pemahaman yang terbatas tentang mahalnya pengorbanan kematian Anak Allah.

 

 

3. JALAN KELUAR ATAS MASALAH DOSA

 

Solusi akhir atas masalah dosa bukanlah modifikasi tingkah laku, meskipun hal itu dapat diwujudkan melalui kuasa Roh, melainkan kematian. Kristus mati dengan cara yang paling memalukan, terpisah dari Bapa (Mat. 27:46). Tabiat manusia yang sudah rusak tidak dapat ditutupi, melainkan harus dihancurkan dan itu terjadi di kayu salib! Apa yang Ia kehendaki tidak lain adalah kelahiran baru (Yoh. 3:5), sebuah ciptaan baru (2. Kor. 5:17), membawa kita kepada kuasa kebangkitan-Nya (1 Kor. 15:44, 45).  Untuk saat ini, kita bergumul di dunia yang penuh dosa, tetapi pada kedatangan Kristus sifat manusia kita yang berdosa akan disingkirkan, dan kita akan mengenakan pakaian yang tidak dapat rusak (ayat 52, 53).


Kembali ke daftar