Details

Buah: Makanan Pokok atau Camilan?

Buah: Makanan Pokok atau Camilan?

Buah adalah bagian penting dari rencana makan yang sehat. Buah-buahan mengandung banyak nutrisi yang dibutuhkan tubuh Anda. Faktanya, diet sehat yang mencakup buah telah ditemukan dapat mengurangi banyak risiko penyakit kronis.

 

Tapi, buah mengandung gula alami, dan beberapa jenisnya cukup tinggi kalori. Jadi, beberapa orang mungkin bertanya-tanya apakah mereka makan buah terlalu banyak. Anda bisa makan terlalu banyak akan apa pun. Tetapi kenyataannya, sulit untuk mendapatkan terlalu banyak buah. Faktanya, kebanyakan dari kita tidak makan cukup banyak buah. Orang dewasa harus makan setidaknya 1,5 cangkir buah setiap hari. Para ahli merekomendasikan bahwa 25%-30% dari diet Anda terdiri dari buah-buahan.

 

Dan bagaimana dengan gula dalam buah? Gula yang harus Anda khawatirkan, kata para ahli, adalah jenis gula tambahan yang Anda temukan dalam minuman, makanan penutup, dan banyak produk lainnya. Karena buah mengandung serat, tubuh Anda bereaksi berbeda terhadap gula alaminya.

 

Kadang-kadang, beberapa orang bertanya tentang diet buah-buahan untuk tujuan penurunan berat badan. Menurut ahli diet terdaftar Kate Patton, di Klinik Cleveland, diet buah adalah salah satu diet paling ketat di luar sana dan, yang paling penting, tidak sering direkomendasikan atau didukung. Penurunan berat badan dengan makanan pokok buah-buahan memiliki risiko malnutrisi yang besar. Diet ini tidak dianjurkan, karena itu bukan bagian dari rencana makan seimbang dan beberapa mungkin akan kehilangan otot.

 

Nutrisi Buah - Buah-buahan itu rendah lemak dan natrium, dan tidak mengandung kolesterol.

 

Mereka memang memiliki banyak nutrisi sehat yang kebanyakan orang tidak mendapatkannya secara cukup, termasuk potasium (kalium).

  • Kalium membantu mengatur tekanan darah Anda. Mengikuti diet DASH, yang kaya buah-buahan, sayuran, dan produk susu rendah lemak dan rendah lemak, dapat menurunkan tekanan darah hampir sama baiknya dengan obat-obatan.

  • Serat makanan. Diet kaya serat membantu mengurangi kadar kolesterol, menurunkan risiko penyakit jantung, dan meningkatkan pencernaan. Serat ditemukan dalam buah utuh atau dipotong. Anda tidak akan mendapatkan banyak dari jus buah, jika ada. Serat makanan membantu Anda merasa kenyang lebih lama, yang membantu Anda mengatur berat badan. Ini juga memperlambat pencernaan dan pelepasan gula ke dalam aliran darah Anda. Ini mencegah lonjakan dan penurunan gula.

  • Vitamin C. Vitamin ini mendukung pertumbuhan dan perbaikan jaringan tubuh Anda, menyembuhkan luka, meningkatkan kesehatan mulut dan membantu tubuh Anda menyerap zat besi.

  • Folat. Anda sering melihat folat digunakan sebagai suplemen yang disebut asam folat. Ini sering ditambahkan ke roti dan produk biji-bijian lainnya. Ini ditemukan secara alami dalam berbagai makanan, termasuk buah. Folat membantu tubuh Anda memproduksi sel darah merah yang kuat, memetabolisme protein, dan memecah asam amino homosistein (yang dapat menyebabkan penyakit jantung). Ini juga penting selama kehamilan.

 

Warna Buah Adalah Kuncinya. Jika Anda tidak yakin harus mulai dari mana, mulailah dengan warna. Semakin berwarna makanan Anda, semakin banyak nutrisi yang dimilikinya. Warna buah dapat memberi tahu Anda nutrisi apa yang dikandungnya.

 

Buah Merah. Resveratrol adalah senyawa alami yang ditemukan di kulit buah merah. Buah merah sarat dengan antioksidan kuat dan sehat, seperti likopen, antosianin, vitamin A dan C, yang dapat melakukan segalanya mulai dari melawan penyakit jantung dan kanker prostat hingga mengurangi risiko stroke dan degenerasi makula - penyebab utama kebutaan pada manusia berusia 60 tahun ke atas. Buah merah meliputi: ceri, cranberry, delima, raspberry, apel merah, anggur merah, stroberi, dan semangka.

 

Buah Kuning dan Oranye. Berbagai macam fitonutrien lain dapat ditemukan dalam kelompok ini, termasuk Vitamin A, C, kalium, flavonoid dan terutama karotenoid, yang memberikan warna kuning-oranye. Beberapa buah kuning dan oranye adalah: kesemek, aprikot, jeruk bali, mangga, jeruk, pepaya, persik, pir, nanas, dan apel kuning.

 

Buah Putih – mereka memiliki beta-glukan, lignan yang memberikan aktivitas peningkatan kekebalan yang kuat. Nutrisi ini juga mengaktifkan sel B dan T pembunuh alami, mengurangi risiko kanker usus besar, payudara, dan prostat, dan menyeimbangkan kadar hormon, mengurangi risiko kanker terkait hormon. Buah putih meliputi: pisang, pir, nektarin putih, dan persik putih.

 

Buah-buahan Hijau kaya akan fitonutrien yang disebut klorofil, lutein, zeaxanthin dan isoflavon serta vitamin A, C, E, dan K. Mereka juga mengandung vitamin B, terutama yang disebut folat. Nutrisi ini membantu mengurangi risiko kanker, menurunkan tekanan darah dan kadar kolesterol LDL, menormalkan waktu pencernaan, mendukung kesehatan dan penglihatan retina, tulang yang kuat, melawan radikal bebas yang berbahaya, dan meningkatkan aktivitas sistem kekebalan tubuh. Beberapa buah hijau adalah: alpukat, apel hijau, anggur hijau, kiwi, dan limau.

 

Buah Biru dan Ungu. Produk biru dan ungu mendapatkan warnanya dari pigmen yang dikenal sebagai antosianin. Antosianin juga merupakan antioksidan. Nutrisi yang ditemukan dalam buah-buahan ini tidak hanya membantu mencegah kanker, penyakit jantung, dan stroke, tetapi juga meningkatkan daya ingat, penuaan yang sehat, pencernaan, dan kesehatan saluran kemih. Termasuk buah biru dan ungu: blackberry, blueberry, buah ara, plum, anggur ungu, dan kismis.

 

 

Bagaimana dengan Jus Buah?

Anda pasti bisa minum terlalu banyak jus buah. Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa jus buah - bahkan 100% jus buah - dapat mengandung gula sebanyak minuman. Jus buah mengandung gula "alami". Tapi tidak seperti buah, jus itu rendah serat. Jadi tubuh Anda memprosesnya dengan cara yang sama seperti menambahkan gula. Gula dan kalori dalam jus lebih terkonsentrasi daripada buah utuh atau dipotong-potong. Tanpa kulit dan ampas, jus buah kekurangan serat yang membantu memperlambat pencernaan Anda, mencegah lonjakan gula darah, dan membuat Anda merasa kenyang. Anda juga membutuhkan waktu lebih lama untuk makan buah utuh. Nah, yang paling dianjurkan adalah makan buah utuh. Bagi sebagian yang tidak suka memakannya, Anda mungkin ingin menggunakan blender untuk membuatnya menjadi smoothie. Hal ini membuat minuman nikmat yang tetap mengandung serat.

 

Jadi secara umum, makan buah-buahan itu sehat untuk Anda dan sangat sering disarankan untuk meningkatkan asupan buah utuh saat Anda ingin mengubah pola makan dan makan lebih sehat. Selain itu, buah merupakan tambahan yang bagus untuk makanan sebagai pemanis alami dan merupakan camilan yang baik untuk diambil alih-alih keripik atau kue kering.

Kembali ke daftar